Jumat, 03 April 2009

8 HARI DI KOTA RASULULLAH …. SUATU BERKAH YANG TAK TERNILAI

Hotel .... Apa Kost-Kostan.

Sesampa di lokasi pemondokan malam itu .... kami lansung mencari kamar ... kami menempati kamar lantai 3. ukuran kamar 5x5 kami isi 6 orang. Hal yang perlu di ingat ... kita harus mengetahui situasi lantai tempat kita ”kost”. Dimana letak lift ... dimana ada km/wc ... dapur dan sebaginya.

Kondisi kamar persis sama dengan kamar hotel kelas melati di Indonesia. Rancangnya terbaut dari besi yang apabila bergerak sedikit ... terdengar nyaring derit pernya. ... saya jadi teringat waktu saya kost ketika masih jadi mahasiswa. Tapi kita nggak boleh mengeluh ... perinsip saya ... yang terus saya tanamkan kepada istri ...”jangan mengeluh ...sykurilah apa ada”. Karena pada perinsipnya tidak ada gunanya mengeluh .... toch hasilnya kita tetap mendapat fasilitas ini juga. Lebih baik disyukuri kita bisa dapat pahala ketimbang mengeluh ... bisa-bisa berdosa. Sayang kalau berbuat dosa di tanah haram ini.


Wilayah Suhada ..... Kampung Indonesia di Madinah.

Pemondokan yang kami tempati di Madinah letaknya di jalan Sayyid As Suhada, sehingga dikatakan wilayah suhada. Pada musim haji sekarang ini .... wilayah itu jadi ramai. Tidak usah khawatir .... ternayata saat seperti itu walayah Suhada jadi perkampungan Indonesia. Pemodokan-pemodokan yang ada sudah dikontrak oleh pemerintah Indonesia buah jemaah haji. Jadilah kita merasa di kampung sendiri ... kalau di Indonesia adalah istilah kauman .... yang dihuni oleh mayoritas orang Arab .... nach kalau di Arab orang Indonesia disebut apa ya .....

Letak pemondokan dari masjid Nabawi kurang lebih 1.200 m. Tapi nggak usah kawatir .... itu nggak jauh. Kalau jalankaki paling 20 menit. Tapi ada juga lho taksi disana .... “Haram....Haram.....”teriak sang sopir. Itu artinya taksi siap mengantar ke Masjid Nabawi. Ongkosnya .... 1 real. Disinilah 1 real itu sangat berguna .... saran saya jangan ngasih sopir pecahan 5 real atau lebih .... sang sopir agar berat ngasih kembalian .... kadang dia bilang “halal ...” sambil mengacungkan uang 5 real kita. Bagi yang nggak mengerti .... atau diam aza, udah rezeki sopir. Maksud sopir dengan kata Halal ... kembaliannya untuk dia. Kalau kita nggak mau .... katakan aza “la...” sambil tangan kita mengisaratkan minta kembalian.

Untuk naik taksi itu sebaiknya rombongan jangan cuman sendiri ... apalagi kalau kita baru .... khan nggak tau jalan. Kalau rombongan pada saat naik laki-laki terlebih dahulu baru perempuan ... kalau turun ... perempuannya terlebih dahulu baru laki-laki. Kalau rombongan sebaiknya ongkosnya dikumpulkan sama yang turun terakhir ... dan kasihkan setelah semua rombong sudah pada turun semua.

Kita sich nggak boleh buruk sangka ..... tapi berhati-hati itu jauh lebih baik.



Hari Pertama .... Pengenalan Medan

Kami bangun jam 3 pagi. Ini kami sengaja .... karena melihat fasilitas km/wc yang cuman 3 buah setiap lantai ... dan kawatir terjadi rebutan dan antri ... saya memutuskan untuk mandi pagi-pagi. Walaupun kami tahu cuaca di Madinah sangat dingin. Untunglah ada fasilitas air panas untuk mandi di pemondokan tersebut. Dan juga agar tidak lama antri ... dan kebetulan km/wc nya cukup besar ... kita sepakat untuk masuk suami istri .... agar tidak terlalu lama antri. Dan jadi kesepakatan bersama untuk BAB diminta malam atau setelah shalat subuh. Bagaimana kalau kebelet bener .... silahkan gunaka toilet yang ada di Masjid Nabawi .... banyak kok.

Dengan mengenakan jaket tebal ... karena kita tahu udara sangat dingin .... kalau subuh begini suhunya bisa sampai 12ยบC dan angin cukup deras. Kami keluar pemondokan .... nach hawa dingin sudah terasa sekali.

Langkah pertama kita kenalin dulu situasi pemondokan .... dan jangan dulu ikut-ikutan naik taksi ... karena pulang nggak tahu jalan ... bisa sesat.

Begitu keluar .... dan mengenali situasi dan mengingat tanda-tanda yang bisa dijadikan petunjuk ....(misalnya baleho toko ... iklan dsbnya) kita ikuti aja arus jamaah .... karena kita yakin tujuan mereka tidak lain pasti ke Masjid Nabawi ...

Karena rata-rata orang Indonesia semua yang pondok disana ... yach itu memudahkan kita. Ikutin aja arus mereka .... sambil berusaha mengenalin tanda atau petunjuk ... (ini berguna untuk jalan kita pulang nanti)

Bener ... dengan berjalan kaki sampai juga kita di Masjid Nabawi .... begitu takjub .... tak terasa air mata ini menetes .... kami cari sudut halaman yang tidak banyak jemaah lewat .... sujud syukur kehadirat Allah .... karena kita dapat mengunjungi masjid ”KekasihNYa” ini.

Sebelum memasuki masjid saya dan istri berjanji tempat bertemu setelah pulang masjid, dan saling menunggu. Ini penting agar bila terpisah disitulah tempat bertemu. Walaupun kita sama-sama membawa HP untuk berkomunikasi, tidak ada salahnya melakukan hal ini .... Baru kemudian memasuki masjid. Shaf laki-laki dan Perempuan di Masjid Nabawi berpisah ... karena itulah kita perlu menentukan tempat bertemu sepulangnya.

Memasuki Pintu masjid tak hentinya berdoa ”Ya Allah .... bukakanlah pintu-pintu rahmad dan keberkahan kepada hambamu, amin ya rabbal alamin

Kemudian shalat sunat, dan berzikir sambil menunggu waktu subuh .... Tak berapa lama adzan pertama berkumandang .... disusul adzan kedua 30 menit kemudian, terakhir iqamah 15 menit kemudian. Saya berusaha mngeingat waktu subuh ini dengan melihat jam tangan. Ini penting bagi saya .... untuk memberi Alarm pada HP saya ... (biar nggak kesiangan).

Pulang shalat subuh, jam 7 pagi ... kita berjalan kaki .... beruntung kita telah mengenali jalan sehingga tidak mengalami kesulitan saat pulang. Namun terlebih dahulu kita membeli ember, sabun cuci, telur, kompor listrik dan sebagainya ....disebuah toko dekat pondokan kita.

Sampai dipondokan .... kita sarapan ... mie ... dan mencuci pakaian. Beruntung ada mesin cuci disediakan oleh bapak kost (bahasa kerennya Muasasah), sedangkan tugas menjemur adalah suami. Tempat jemuran biasanya di lantai paling atas, yang sekaligus atap rumah, kita mesti buat jemuran dulu ... nach itulah gunanya kita bawa tali jemuran dan jepitan baju dari tanah air ... kalau nggak dijepit ... pakaian bakalan terbang diterpa angin yang memang deras diatas rumah. Terus pakunya untuk mengikat ... he ...he.... biasanya tuch udah ada disana .... ”warisan” dari jemaah tahun lalu.

Makan siang biasanya jam 10.30 siang sudah disediakan oleh Muasasah ... makanan ini masih hangat ... biasanya diberi lebel batas waktu semacam kadaluarsa. (tulisannya ”jangan digunakan setelah jam 16.00). Sebenarnya sich nggak basi ... hanya dingin aza. Habis makan .... kita turun untuk melaksanakan shalat dzuhur, didepan pondok sudah ada taksi ... ”One (baca :wan) real ... one real... haram ... haram” teriak sopir, karena kita rombongan .... yach kita naik aza. Tuch taksi memang ke masjid Nabawi ... berhentinya juga nggak jauh dari masjid ... paling berjalan 100 m.

Setelah shalat dzuhur .... saya bersama istri keliling masjid Nabawi dari luar ... hal ini untuk mengenal situasi saja ... mana pintu masuk ... yang namanya babus salam .... babun nisa .... babul jibril dan sebagainya.

Cukup lama mengitari areal masjid dari luar. ... karena luasnya masjid yang mampu menampung 100 ribu jamaah ini.

Memasuki shalat Ashar sampai Isya kami habiskan di dalam masjid ... sambil membaca Al Quran yang memang banyak tersedia disana .... selang antara waktu shalat .... kami sambil memperhatikan situasi dalam masjid .... tak hentinya kekaguman terhadap arsitektur masjid kami lontarkan dalam hati. Dan sesekali keluar untuk buang air dan berwudhu di tempat yang banyak terdapat di halaman masjid.

Pulang Shalat Isya seperti kesepakatan kami bertemu ditempat yang sudah kami tentukan ... dan dengan berjalan kaki kami tiba di pemondokan. Kami tidak mau naik taksi untuk pulang ... karena memang kami tidak tahun rute taksi untuk pulang .... jangan-jangan nanti nyasar di wilayah lain.

Sebelum istirahat .... alaram di HP diformat untuk berbunyi jam 4 pagi.



Hari Kedua ... Ke Makam Rasullullah dan Sahabat

Setelah hari pertama mengnal medan disekitar pemondokan dan masjid Nabawi .... pada hari ke tiga ini .... setelah shalat dzuhur saya memutuskan untuk berziarah ke makam Rasullah dan Sahabatnya sendiri.

Untuk jamaah laki-laki ... berziarah ke makam Rasulullah tidak dibatasi waktu .... pokoknya selama masjid Nabawi buka ... bebas saja. Berbeda dengan jamaah perempuan .... yang dibatas .... pada pagi jam 8 .... sampai jam 11 siang ... kemudian dilanjutkan setelah shalat Dzuhur hingga menjelang shalat Ashar.

Berjalanlah saya melalui pintu Babussalam, sandal saya masukan di dalam kantongan plastik yang selalu saya bawa dan saya taruh dirak didekat pintu masuk. (Inilah gunanya kantongan plastik ... untuk membungkus sandal agar tidak hilang atau tertukar .... karna jumlah sandal yang puluhan ribu pasang .... akan sulit dikenali pada waktu kita mau mencari sandal kita)

(Khusus untuk sandal ini .... apabila kita tidak menemukan sandal kita ditempat kita taruh semula .... janganlah mencari lagi .... itu sudah dipastikan hilang .... sekalipun kita yakin tempatnya aza berubah .... cuman siapa yang sanggup mencari ribuan pasang sepatu yang tercecer .... yach ikhlaskan dan sedekahkan aza lah ... kemudian membeli lagi di kios-kios yang banyak disekitar pemondokan .... harganya 5 real).

Setelah memasuki masjid melalui babusalam ... tak henti-hentinya saya membawa shalawat ..... berjalan lurus kearah pintu keluar sebelah timur ... tepat didekat pintu keluar ....disitulah makam rasullullah ... bersebelahan dengan Raudah ... (akan saya ceritakan dilain tempat). Menghadaplah ke arah makam beliau kemudian mundur hingga rapat dinding .... kemudian berdoa ... (bisa dengan doa di dalam buku petunjuk dari Depag). Sambil berdo’a .... sekali lagi tak terasa air mata ini menetes ... saya membayangkan bagaimana perjuangan beliau menegakkan Islam ini.

Cobalah bayangkan .... andai saja saat awal-awal beliau diangkat jadi Rasul .... dimusuhi dan diperangi oleh kaum beliau sendiri ... bayangkan kalau beliau terbunuh saat itu ... (seperti Nabi-Nabi bangsa Israel) ..... belum tentu risalah Islam itu sampai pada diri kita ... dan tentu saja saya tidak berdiri di sini (didepan makam Rasullullah ... di Masjid Nabawi) ... mungkin saja saya beragama nenek moyang kita .... animisme .... Hindu atau lain sebagainya ...Rupanya Allah Maha Mengetahui .... dan Allah Mengatur ... kesemua itu. ....

Setelah selesai berdoa saya melirik ke Raudah .... saya melihat orang berdesakan bahkan sangat sulit kala itu melakukan sembahyang sunat .... melihat itu saya memutuskan untuk tidak ke Raudah saat itu ... dan keluar melalui pintu timur.

Setelah menyelesaikan rangkaian shalat arbain hari kedua itu .... kami pulang .... ke pemondokan .... disana diumumkan besok setelah shalat subuh .... jam 8 pagi .... muassasah ”bapak kost” akan membawa rombongan berziarah ke Raudah ....



Hari ke Tiga .... Ziarah ke Raudah.

Sesuai dengan pengumuman dari Muasasah jam 7 pagi setelah melakukan shalat subuh di masjid ... kita diminta berkumpul di halaman pondokan ... dan konvoi untuk ke Masjid Nabawi. Berangkatlah kami pada pagi itu (jam 8.30) .... 1 kloter ... berjumlah 475 orang menuju Masjid Nabawi. (kalau lihat ini .... persis pawai memperingati 1 muharam). Lagi-lagi setiap jamaah diminta 2 real untuk diberikan kepada pembimbing rombongan dan petugas di Masjid. ”Basis ... basis ” kata ketua rombongan ....” para jamaah mengerti ... dan mereka lebih menganggap itu sebagai sedekah. Perinsipnya .... apapun dibelanjakan di tanah haram ini .... dianggap ibadah.

Sampai di depan Babulnisa ... rombongan dibagi 2 ... khusus untuk wanita mengikuti “ibu kost” sedangkan untuk pria mengikuti ”bapak kost”. Memutarlah kami .... dan memasuki masjid melalui babusalam .... ternyata di Raudah ..... penuh sesak ....dengan jemaah dari seluruh dunia. Hanya sebagai jemaah saja yang bisa masuh ke dalam. Itupun kata mereka hanya bisa berdoa saja .... setelah itu diminta oleh laskar untuk keluar ganti dengan jemaah lainnya. Saya tidak bisa memasuki areal raudah yang sesungguhnya.

Antara tempat tidurku dan mimbawku adalah Raudah yaitu sebuah taman dari taman-taman di Surga” demikian sebuah hadist mengatakan. Menurut ulama-ulama disana .... didepan makam Rasulullah yang sering kita lewat apabila berziarah .... itupun termasuk Raudah. Karna itu Migrab/Tempat iman memimpin shalat di Masjid Nabawi letaknya di depan .... sejurus dengan mimbar Rasul.

Sehabis ziarah kami keluar menunggu shalat dzuhur ....setelah shalat dzuhur ini kami kembali ke pemondokan... untuk makan siang. (Selama di Madinah makan di tanggung ”bapak kost”)

Menjelang Ashar kami kembali ke Masjid dengan taksi .... kami berani naik taksi kalau ke Masjid .... karna taksi tersebut tujuannya pasti ke Masjid Nabawi, tapi kalau pulangnya .... kami tidak berani .... takut kalau harus mutar-mutar.

Setelah Isya baru kami pulang ke pemondokan .... sesampainya di pemondokan ... kembali diumumkan .... bahwa besok (pada hari ke 4) akan dilakukan ziarah ke Jabal Uhud .... Masjid Qiblatain dan Masjid Quba .... jika sempat ketempat lainnya juga”.



Hari Ke Empat ..... Berziarah Ketempat Bersejarah

Sesuai pengumuman oleh Bapak Kost pada hari keempat kami akan melakukan ziarah kebeberapa tempat bersejarah. Benar juga sepulang shalat subuh di Masjid didepan pondokan telah stanby 4 buah bis. Setelah sampai di kamar saya mengambil peralatan dokumentasi .... untuk dibawa ketempat ziarah ... dan turun dan naik bis jam 8 bis mulai bergerak ke jabal uhud .....

nach saya ingatkan .... kembali nama bis warna dan ukurannya sama semua .... saya kira hanya bis kami saja yang sama karena menyewa dari satu perusahaan .... tetapi setelah sampai di jabal uhud .... kembali kami melihat bis dari rombongan daerah lain (juga dari Indonesia) menggunakan bis yang serupa .... jumlahnya tidak 10 atau 20 .... tapi hampir ratusan .... bis. Melihat itu saya berinisiatif memberi tanda pada bis .... dengan slayer saya. .... dan ada pula jemaah yang memberi tanda dengan payung .... agar nantinya kita tidak salah naik bis.

Lagi-lagi .... ketua rombongan menagih basis .... 1 real. Tuch khan .... pecahan 1 real itu selalu berharga .....

Untuk makan dan sarapan disediakan oleh bapak kost di atas Bis masing-masing. Jadi kita nggak pulang lagi ke pemondokan.

Setelah dari Jabal Uhud rombongan meneruskan ziarah ke Masjid Qiblatain dan Masjid Quba ..... karena waktu yang terbatas ziarah diakhiri di Masjid Quba dan bis lansung menuju Masjid Nabawi. Untuk berziarah ketempat lain .... disarankan untuk mencarter mobil .... dengan rombongan kecil. Tapi itu tidak saya lakukan ..... selain waktunya tidak sempat .... juga tidak mengenal betul medan ziarah. Terkecuali ada mukimin yang bersedia jadi guide untuk mengantar kami berziarah.

Shalat Dzuhur dan Ashar terpaksa saya lakukan dihalaman masjid (berdasarkan fatwa ulama di sana .... halaman masjid masih termasuk dalam masjid Nabawi) karena kamera maupun handycamb dilarang masuk kedalam masjid.

Karena hari itu saya membawa kamera dan handycamb .... kesempatan tersebut tidak saya sia-siakan untuk mengabadikan keindahan masjid serta jamaahnya. Jadilah saya matkodak dan kameramen masjid Nabawi.

Shalat Magrib dan Isya saya lakukan di dalam masjid .... karena kamera dan handycamb saya titipkan dengan istri yang katanya akan shalat di halaman masjid.

Alhamdulillah hari keempat ini saya lalu dengan baik.



Hari Kelima .... Ujian Mulai Datang

Setelah kemarin melaksanakan ziarah ke beberapa tempat bersejarah di kota Madinah, memasuki hari kelima ini ... ujian mulai datang. Saya mendapatkan bibir saya pecah-pecah seperti terkena sariawan. Sebenarnya bukan karena sariawan ... karena udara kota Madinah yang dingin dengan tingkat kelembaban rendah hal ini yang membuat bibir saya pecah-pecah. Berkali kali saya harus menyapunya dengan lipgouse. Sebenarnya tidak terasa sakit apa-apa seperti sariawan ... hanya saja tidak enak rasanya ... makanpun seperti biasa.

Namun begitu saya tetap melaksanakan rangkaian shalat Arbain ... tanpa terganggu dengan bibir pecah-pecah ini.

Ada kejadian yang mengagetkan siang itu dipemondokan .... jam 10 pagi alarm di pemondokan berbunyi .... kami bergegas menyelamatkan barang dan dokumen imigrasi saya... semua jemaah bergegas keluar ... takut terjadi kebakaran. .... sesampainya di luar kami melihat tidak ada asap yang mengepul .... tapi mengapa alarm berbunyi ..... setelah diperiksa ... rupanya ada jamaah yang sedang merokok di pemondokan .... sehingga detector asap di gedung berbunyi. Memang di gedung pemondokan kami dilengkapi detector asap dan alarm kebakaran .... yang secara otomatis akan berbunyi bila ada asap atau kebakaran. Karna itu diingatkan kepada jamaah untuk tidak merokok di dalam pemondokan ... kalau mau diatas rumah ....

Setelah dirasakan tidak terjadi kebakaran ... kami kembali ke kamar masing-masing. Kami kembali ke Masjid menjelas Dzuhur ....kembali naik taksi.

Namun sayang menjelang shalat Ashar ... istri saya menyampaikan bahwa dia berhalangan .... sehingga tidak bisa melanjutkan shalatnya. Dia tetap ikut ke Masjid ... namun hanya menunggu di pagar masjid dekat pintu keluar. Siang itu setelah shalat Dzuhur saya bersama istri sempatkan melihat-lihat sekitar masjid Nabawi .... banyak pedagang perhiasan .... serta barang yang bisa dijadikan oleh-oleh.

Dibagian barat Masjid (bagian belakang) banyak hotel-hotel yang dibawahnya adalah mal-mal ... kalau ingin cuci mata tidaklah mengapa melihat-lihat .... sedangkan dibagian selatan terdapat pertokoan-pertokoan .... Selanjutnya diseberang jalan pertokoan tersebut terdapat masjid Umar dan masjid Abu Bakar dan agak jauh lagi adalah masjid Usman, kantor polisi dan stasiun kereta api. Hal ini pernah saya ceritakan pada tulisan yang lalu.

Sedangkan bagian barat terdapat kios-kios makanan (penjual roti ... minuman .... sandwitch dan sebagainya .... dan dibagian tenggara masjid adalah perkuburan baqi.

Sedangkan pada bagian selatan masih terlihat pekerjaan konstruksi saat itu, menurut informasi disitu akan dibangun pertokoan seperti dibagian timur masjid.

Pada siang itu kami ingin masuk dan berziarah ke pemakaman baqi ... namun sayang pintunya terkunci .... sehingga hanya dapat dilihat dari luar pagarnya.

Baru setelah shalat Ashar saya mencoba kembali ke pamakaman Baqi ... dan alhamdulillah saya bisa masuk ke dalam (tentang pemakaman ini akan saya ceritakan pada tulisan yang lain).

Sukurlah pada hari kelima ini saya dapat melaksanakan rangkai shalat arbain dengan baik .... sekalipun istri terhenti pada saat hendak shalat Ashar.

Di pemondokan istri saya minum obat untuk menghentikan haid... ini hanya salah satu usaha untuk bisa melakukan shalat berjamaah di Masjid Nabawi.



Hari Ke Enam ..... Mengintai Kesempatan Untuk Masuk Raudah

Pada hari ke enam ini saya mengupayakan agar bisa shalat di Raudah. Saya berusaha mengintai waktu yang sepi. Karna itu saya selalu shalat wajib mendekati Raudah. Serta untuk tidak keluar Masjid dari Dzuhur sampai Magrib kecuali untuk berwudhu. Ternyata Raudah tidak pernah sepi. Seluruh jemaah ingin masuk kesana ..... Saya perhatikan laskar akan melarang masuk ke Raudah apabila Raudah telah penuh sesak .... akhirnya saya berkesimpulan ... kita tidak bisa menduga-duga bagaimana bisa masuk ke Raudah ... ada hal-hal diluar akal kita yang menjadi faktor penentu ... berdo’a kepada Allah insya Allah keinginan untuk ke Raudah bisa ... dan jangan lupa bershalawat kepada Rasulullah.

Karena ingin merasakan shaf terdepan ... saat shalat magrib saya sembahyang dihalaman masjid dengan shaf yang paling depan. Hawa dingin sangat terasa sekali malam jum’at itu. Begitu pula dengan shalat Isya.

Pada hari ke enam ini saya lalu dengan baik .... sekalipun tidak bisa memasuki Raudah.



Hari Ketujuh .... Akhirnya dapat juga shalat di Raudah.

Hari ini adalah hari ke tujuh .... hari jum’at .... hari yang dilimpahi keberkahan lebih dari hari-hari yang lain. Kami shalat subuh ... dan alhamdulillah istri juga ikut, katanya haidnya berhenti ... mungkin karena berdo’a dan keinginan kuat untuk dapat shalat di masjid Nabawi serta minum obat penahan haid akhirnya haidnya benar berhenti sehingga dapat melanjutkan shalat arbainya. Jam 10 pagi kami sudah kembali ke Masjid, karena kawatir terlambat datang .... akan shalat jum’at di halaman masjid ... sekalipun udaranya dingin tapi matahari bersinar dengan terik.

Alhamdulilah saya dapat shaf tepat dibawah lantai tempat ”bilal” mengumandangkan azan. Dan menurut beberapa kalangan itu termasuk dalam Raudah ... sekalipun hambal dilantai tersebut bukan berwarna hijau.

Karena keinginan yang kuat untuk masuk Raudah .... pada shalat magrib saya mulai bergerak mendekati Raudah, tepat didepan pintu masuk Raudah, dikumandangkan azan magrib, saya langsung duduk, (biasanya kalau belum waktu shalat .... orang dilarang duduk disitu ... pasti diusir oleh laskar/petugas di masjid)

Selesai shalat magrib ... begitu salam dan berdoa ... saya langsung menuju pintu Raudah yang tepat dibelakan saya ... dengan mudah saya masuk .... sekalipun penuh sesak dengan jamaah ...

Saya hanya bisa bersyukur .... berdiri tepat didepan Mighrab Rasul. Bersandar di Tiang Abu Bakar ... keinginan shalat sunat tidak bisa .... untuk rukuk saja sudah tidak bisa ... apalagi sujud. Saat itu saya lihat tidak ada yang shalat sunat. Saya berusaha duduk dan berdoa ..... cukup lama saya di Raudah .... antara Magrib dan Isya ..... Ketika dikumandangkan adzan Isya .... saya kemudian berpikir .... mana lebih penting antara shalat atau tetap di Raudah. Setelah mempertimbangkan dari segi hukum ... Kalau ke Raudah hukumnya sunat sedangkan syalat Isya hukumnya wajib ... akhirnya saya putuskan untuk shalat isya diluar Raudah, karena kalau di Raudah sudah pasti shalat saya tidak akan sempurna ... karena penuh sesaknya orang disana .... jangankan untuk sujud .... rukuk saja susah. Tapi saya sudah bersukur dapat masuk dan berdoa disana cukup lama ... kurang lebih 1,5 jam.

”Alhamdulilah ya Allah karena engkau telah memperkenankan hamba tinggal sejenak di taman surgaMu”.

Dua keberkahan yang diberikan oleh Allah pada saya hari itu ... pertama istri saya berhenti haidnya dan dapat melanjutkan shalat wajibnya di Masjid Nabawi dan Saya dapat masuk ke dalam Raudah yang penuh berkah tersebut.

Dan ternayata istri sayapun katanya pagi itu dapat masuk Raudah, Alhamdulilah

Sesampainya di pondokan diumumkan bahwa besok pagi akan dilakukan ziarah wada ke makam Rasulullah, karena besok adalah hari terakhir berada di Madinah, diberitahukan juga bahwa saat meninggalkan Madinah dianjurkan sudah berpakaian ihram.



Hari kedelapan .... Berpisah .... berharap kembali.

Sesuai dengan jadwal ... maka pagi itu setelah shalat subuh .... jam 8 pagi kami ke Masjidil Haram untuk melaksanakan ziarah wada ... ke makam Rasulullah. .... Ada rasa sedih .... karena kami tidak tahu kapan kami bisa menziarahi Kekasih Allah ini .... Junjungan kita semua ....

Setelah itu kami melanjutkan rangkaian shalat Arbain pada hari ke delapan ini. Setelah shalat Ashar kami pulang dulu ke pemondokan .... mandi ihram dan segera kembali ke Masjid Nabawi dengan berpakaian ihram. Barang-barang sudah kami turunkan dan ditaruh di depan pemondokan dikelompokan berdasarkan rombongannya. Dijaga oleh petugas pondok. .... selesai shalat magrib .... kami berkumpulan di tempat biasa kami berkumpulan .... pada kesempatan itu saya tidak lupa mengabadikan kenangan di malam terakhir di Masjid Nabawi. Saya dokumentasikan seluruh sudut Masjid disaat malam .... baik dengan kamera maupun dengan Handycamb.

Setelah shalat Isya kami bergegas kembali ke pemondokan .... sampai disana .... kami hanya memeriksa kamar kalau-kalau ada yang tertinggal .... kalau dirasakan sudah tidak ada yang tertinggal .... kami segera turun .... dan barang-barang kami yang didepan pondokan sudah dnaikan ke dalam bis masing-masing.

Sekali lagi ketua rombongan minta basis 3 real untuk petugas menaikan barang, sopir dan petugas menurunkan barang nanti di Makkah.

Setelah jam 10 malam dan dirasakan sudah siap .... bis bergerak menuju Dzul Hulaifah atau yang lebih terkenan dengan Bir Ali, untuk mengambil Miqat Makani.

Sesampainya di Masjid Bir Ali ... kami shalat sunat Ihram dan setelah itu berniat melakukan ihram untuk umrah .... sejak itu kalimat talbiyah dikumandangkan.

Labbaikallaahumma Labbaik, Labbaika laa syariika laka labbaik, Innal Hamda Wan ni’mata laka wal mulka, laa syariika lak” Aku ta’ati panggilanMu ya Allah, aku penuhi panggilanMu, Sesungguhnya segala pujian, karunia dan kerajaan itu adalah milikMU, dan tiada sekutu bagiMu.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar